infokorea.web.id Pada kesempatan kali ini kami akan memberikan beberapa artikel yang berkaitan tentang pembahasan mengenai Warga Korea Selatan Lebih Takut Pada Stigma. Beberapa artikel yang akan kami sajikan untuk anda kali ini ,bisa sangat membantu apabila anda ingin mencari informasi yang berikaitan mengenai Warga Korea Selatan Lebih Takut Pada Stigma. Dan dalam kesempatan kali ini kami akan memberikan beberapa artikel yang membahas dan mengulas mengenai Warga Korea Selatan Lebih Takut Pada Stigma

Tapi seperti yang dikatakan Hyung Eun Kim , volume informasi yang disampaikan bisa membuat canggung — dan beberapa orang kini lebih khawatir akan stigma sosial jika mereka sakit daripada virus itu sendiri.Saat saya sedang duduk-duduk di rumah, telepon genggam saya berbunyi dengan peringatan darurat.”Seorang pria berusia 43 tahun, penduduk distrik Nowon, dinyatakan positif virus corona,” bunyi pesan itu.”Ia menghadiri kelas pelecehan seksual di tempat kerjanya di distrik Mapo. Ia tertular virus dari instruktur kelas.”

Serangkaian peringatan kemudian menceritakan riwayat perjalanan laki-laki itu, termasuk sebuah bar di area distrik hingga pukul 11:03 malam.Lansiran seperti ini muncul sepanjang hari dan setiap hari, memberi tahu Anda lokasi orang yang terinfeksi — dan waktunya. Anda juga dapat mencari informasi di situs web Departemen Kesehatan dan Kesejahteraan.Tidak ada nama atau alamat yang diberikan, tetapi beberapa orang tetap bisa menghubungkan satu informasi dengan yang lain dan mengidentifikasi orangnya. Masyarakat bahkan telah menyimpulkan bahwa dua orang yang terinfeksi terlibat dalam hubungan perselingkuhan.

Dan, meskipun si pasien tidak diidentifikasi secara langsung, mereka tetap menjadi sasaran penghakiman – atau ejekan – di dunia maya.Saat Anda mencari nomor kasus pasien virus di internet, Anda akan menemukan pencarian terkait meliputi “detail pribadi”, “wajah”, “foto”, “keluarga” — atau bahkan “perselingkuhan”.Beberapa pengguna online berkomentar “Saya tidak tahu begitu banyak orang pergi ke motel cinta” — hotel yang populer bagi para pasangan.Mereka juga bercanda bahwa orang-orang berselingkuh dengan sembunyi-sembunyi sekarang.Satu peringatan baru-baru ini menyangkut seorang perempuan berusia 27 tahun yang bekerja di pabrik Samsung di Gumi. Dikatakan bahwa pada pukul 11:30 malam pada tanggal 18 Februari, ia mengunjungi pacarnya, yang pernah menghadiri pertemuan sekte keagamaan Shincheonji, sumber penularan terbesar di Korea Selatan.

Walikota Jang Se-yong kemudian mengungkapkan di Facebook bahwa nama keluarga perempuan itu adalah Cha. Penduduk Gumi yang panik berkomentar di kirimannya: “Beri tahu kami nama gedung apartemennya.””Tolong jangan menyebarkan informasi pribadi saya,” si perempuan kemudian menulis di Facebook.”Saya memohon maaf kepada keluarga dan teman-teman saya yang mungkin tersinggung, dan itu terlalu berat bagi saya secara psikologis, lebih dari (rasa sakit fisik).”Undang-undang Korea Selatan tentang pengelolaan dan berbagi informasi tentang pasien penyakit menular berubah secara signifikan setelah wabah Mers pada tahun 2015.Korea Selatan memiliki jumlah kasus Mers terbesar kedua setelah Arab Saudi. Pada saat itu, pemerintah dikritik karena menyembunyikan informasi, seperti lokasi pasien.

Setelah itu, undang-undang tersebut diamandemen untuk memperkuat penyelidikan.”Kami tahu bahwa informasi itu termasuk wilayah data pribadi yang penting,” Goh Jae-young, seorang pejabat di Pusat Pencegahan Pengendalian Penyakit Korea.”Awalnya kami mewawancarai pasien dan berusaha mengumpulkan informasi, menekankan bahwa ini mempengaruhi kesehatan dan keselamatan seluruh orang.”Kemudian untuk melengkapi area yang mungkin belum mereka ungkapkan, dan untuk memverifikasi, kami menggunakan data GPS, rekaman kamera pengintai, dan transaksi kartu kredit untuk memetakan rute mereka sehari sebelum gejala muncul.”Goh menekankan bahwa mereka tidak mengungkapkan setiap tempat yang pernah dikunjungi pasien.

Baca Juga :Korea Begitu Paranoid Terhadap Virus Corona

“Kami hanya membagikan tempat-tempat terjadi kontak dekat atau infeksi bisa menyebar — seperti tempat yang ada banyak orang, yang saat berada di sana si pasien diketahui tidak memakai topeng.”Kadang-kadang mereka juga harus mengungkapkan nama toko tertentu — yang mengakibatkan penutupan sementara dan kerugian finansial bagi si pemilik bisnis.Lebih dari 5000 kasus Covid-19 telah dikonfirmasi di Korea Selatan dan lebih dari 30 orang telah meninggal dunia karena wabah tersebut.Tetapi dengan sebagian besar kasus yang tidak mengarah ke masalah kesehatan yang serius, warga Korea Selatan sekarang sama takutnya akan stigma seperti mereka takut pada virus itu sendiri.Sekelompok peneliti di Sekolah Pascasarjana Kesehatan Masyarakat Universitas Seoul baru-baru ini bertanya kepada 1.000 warga Korea tentang hal yang paling membuat mereka takut:

Kemungkinan penular di sekitar mereka.Kritik dan kerugian lainnya yang mungkin mereka alami karena terinfeksi,Bahwa mereka mungkin terinfeksi virus meski tidak menunjukkan gejala
Kelompok yang dipimpin Profesor You-myoung Soon itu mendapati bahwa “kritik dan kerugian lainnya” lebih ditakuti daripada infeksi virus.Seorang pria yang tertular virus corona bersama ibu, istri, dan dua anaknya menulis sebuah kiriman panjang yang emosional di Facebook, meminta orang-orang untuk berhenti menyalahkan mereka.”Saya tidak tahu ibu saya adalah pengikut [gereja] Shincheonji,” tulisnya. Ia kemudian membela istrinya, seorang perawat, yang dikritik karena mengunjungi begitu banyak tempat selama masa inkubasinya.

Si laki-laki mengatakan pekerjaan istrinya ialah menemani orang-orang dengan disabilitas fisik ke klinik untuk janji temu, dan ia tidak tahu bahwa ia terkena virus.”Memang benar istri saya sering bepergian, tapi tolong jangan mengutuknya. Satu-satunya kesalahan ia adalah menikahi seseorang seperti saya, dan harus bekerja sambil merawat anak-anak.”Dokter memperingatkan bahwa penelusuran pasien secara online dapat menyebabkan konsekuensi yang sangat serius. Komentar jahat di dunia maya telah lama menjadi masalah di Korea Selatan, dan dalam beberapa kasus menyebabkan bunuh diri.Lee Su-young Lee, psikiater di Rumah Sakit Myongji di Goyang, Gyeonggi, mengatakan bahwa beberapa pasiennya “lebih takut disalahkan daripada mati karena virus”.”Banyak orang mengatakan kepada saya berulang kali ‘orang yang saya kenal terinfeksi karena saya,’ [atau] ‘orang tersebut dikarantina karena saya.'”Di Rumah Sakit Myongji kedua orang yang dituduh berselingkuh itu dirawat. Salah satu dari mereka diketahui memiliki tingkat kecemasan yang tinggi dan kurang tidur karena komentar di dunia maya.

Seiring virus menyebar cepat, sangat penting bagi publik untuk memberikan informasi yang mereka butuhkan untuk melindungi diri mereka sendiri dan orang lain.Tapi dr. Lee mengatakan masyarakat perlu tetap menyikapi informasi ini secara dewasa — jika tidak “orang yang takut dihakimi akan bersembunyi dan ini akan lebih membahayakan semua orang”.Goh dari Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit mengatakan ini adalah pertama kalinya pemerintah memberikan begitu banyak informasi tentang setiap individu yang terkena penyakit.”Setelah virus tak menyebar lagi,” katanya, “harus ada penilaian masyarakat apakah cara ini efektif dan pantas.”

http://www.daftarpokerace99.com/ Joker123 Mobile
agen judi bola sbobet sbobet mobile sbobetasia ligautama Di Indonesia banyak terdapat Situs Judi Online Terpercaya yang tersedia di google yang bisa dicari oleh para bettor yang ingin bermain judi online.